Semua orang menyukai drone yang bagus. Yang menyenangkan dan membawa kegembiraan ke lingkungan sekitar. Tetapi beberapa drone dimaksudkan untuk lebih dari itu. Hari ini mereka telah menjadi anggota tim yang tak ternilai di seluruh dunia.

Salah satu Berita Teknologi drone pekerja keras ini adalah R2-150 UAV dari FLY-R . Jika Anda tidak tahu siapa tim ini, tidak masalah, itu salah satu alasan autoevolution ada di sini. Semuanya dimulai pada 2013 ketika tiga insinyur memutuskan untuk merancang, mengembangkan, dan akhirnya memproduksi UAV untuk aplikasi sipil dan pertahanan. Beroperasi di Pulau Reunion, Prancis, kru ini membuat pesawat sayap tetap dari lebar sayap 1,5 meter (4,9 kaki) hingga 6 meter (19,7 kaki).

Namun, yang membedakan drone tim ini dari yang lain adalah sayapnya. Hanya untuk memperjelas, para insinyur yang menjalankan FLY-R memiliki lebih dari 45 tahun pengalaman gabungan dalam hal desain dan pengembangan. Dengan pengalaman itu, tim ini telah mengembangkan gaya sayap yang benar-benar baru untuk UAVdikenal sebagai sayap rhomboidal. Jika Anda ingin melihat penerbangan uji coba, lihat video di bawah ini.

150 adalah salah satu drone pertama yang dikembangkan oleh tim ini dan juga datang dengan lebar sayap terkecil, yaitu 1,50 meter (4,9 kaki), dan ya, itu juga datang dengan sayap belah ketupat. UAV ini dimaksudkan untuk menawarkan pengawasan dan pengintaian kepada siapa pun yang menggunakannya.
Keindahan di baliknya adalah UAV yang sepenuhnya otomatis. Bagaimana ini tercapai? Sederhana, sejumlah besar teknologi yang tidak muat dalam satu artikel. Namun, semua pola penerbangan telah diprogram sebelumnya dan sama sekali tidak memerlukan bantuan operator . Satu-satunya waktu yang dibutuhkan operator adalah saat modifikasi pola penerbangan perlu dilakukan.

Secara keseluruhan, 150 dapat meluncur dengan kecepatan 115kph (71 mph) dan dapat melakukannya hingga dua jam. Untuk aplikasi yang telah dibuat drone, tampaknya lebih dari sempurna. Jika tugas yang sedang dihadapi membutuhkan sedikit lebih banyak kecepatan dan kemampuan, 150 mph mencapai kecepatan 200 kpj (124 mph).

Satu hal menarik tentang UAV ini adalah kemampuannya untuk mencapai ketinggian 5.000 meter (16.404 kaki) di atas permukaan laut. Untuk aplikasi di kapal, ini memungkinkan Anda untuk melihat bajak laut atau bahaya lain yang menghalangi, menawarkan waktu persiapan yang berharga. Sejauh jangkauan operasi, hanya dimungkinkan radius 50 kilometer (31,1 mil).

Fitur lain dari UAV seri 150 adalah urutan lepas landas dan pendaratannya. Untuk lepas landas, drone ditempatkan pada peluncur yang sama sekali tidak menggunakan bahan piroteknik. Melalui sistem penyedot debu, piston, dan katrol yang cerdik, 150 diluncurkan dengan kecepatan hingga 80 kpj (49,7 mph), dari sana motor mengambil alih. Untuk mendapatkan pemahaman yang lebih baik tentang sistem peluncuran, silakan periksa galeri karena agak sulit untuk dijelaskan dengan kata-kata.
Yang tak kalah mengesankan adalah urutan pendaratan. Karena tidak ada roda pendaratan yang dipasang di UAV, maka diperlukan untuk mendarat di perutnya, atau dengan menggunakan semacam jaring penangkap yang terdiri dari rantai yang dipasang di antara dua tiang, seperti jaring bola voli. Manfaat menggunakan urutan peluncuran dan pendaratan seperti ini menawarkan drone kemampuan untuk digunakan di mana saja. Tidak perlu landasan pacu untuk lepas landas, dan sekali lagi, tidak ada landasan pacu untuk mendarat.

Beberapa kegunaan termasuk patroli perbatasan, dukungan bencana alam, karena muatan 1,5 kg juga dimungkinkan, deteksi kebakaran, operasi pemadaman kejahatan atau hanya pemantauan murni infrastruktur industri.

Secara pribadi, saya pikir ini adalah jenis aplikasi yang harus kami gunakan UAV, bukan untuk meluncurkan rudal satu sama lain. Ya, saya mendukung perdamaian dunia itu, meskipun itu hanya mimpi yang idealis.

R2-150 UAV Dari FLY-R Memperkenalkan Kelas Drone Baru untuk Panggung Dunia

Post navigation


Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *